Tuesday, December 28, 2010

barang sekolah; keperluan atau kehendak?~

story-mory by mariatul yang kepoh dan bijak.



26hb disember 2010:
Ambek kesempatan teman adek2 aku beli barang sekolah. Sempat jugak aku memikirkan ragam adek2 aku ni.

Zaman aku:
Kasut paling mahal pon tak sampai RM40.
Stoking paling mahal pon RM4.
Beg sekolah paling mahal pon RM40.

Zaman adek2 aku:
Kasut kalau harga tak around RM100, tak pandang.
(tapi untuk 2 tahun)
Stoking paling mahal yang nike, adidas harga RM10 sepasang.
Beg sekolah kalau harga tak around RM50 tak pandang.

Tapi aku tengok bukan adek2 aku jek. Orang ramai yang beli belah untuk anak2 pon lebih beri perhatian pada part yang mahal saje.

Jauh beza sekarang.
Aku tak tahu tuntutan manusia sekarang yang demand ATAU harga yang memang melambung. Tolong sharekan opinion korang. Aku nak jugak tahu.

Pada aku: belanjalah mane yang mampu. Yang penting kite boleh beri yang terbaik untuk anak2 atau sekurang2nye mampu BELI yang BARU. Bukan pakai yang lama.

Haish. Nak pergi ceramah adek2 aku jap.

p/s: aku pon sendiri jatuh hati dengan CONVERSE RM125.90 krim purple. Hahaha….


3 comments:

Nisa' said...

Kalau di zaman saya kecil-kecil dulu, parents selalu bawa saya ke KAMDAR, beli beg SWAN, pencil box plastik yang berwarna terang sangat. Kasut pula pakai kasut yang harganya sangat murah and setiap hujung minggu kena basuh and cat dengan kapur putih tu. Baju sekolah pula beli dari KAMDAR. Waktu tu murah :)

maria_m0hamadiah said...

@nisa:
hehehe.. baguslah.. cume sekarang banyak yang mahal dari yang murah. kalau yang murah pulak kualiti rendah. dapat guna sekejap sangat...

Wahida Nasution Thakhrim said...

yang masih boleh pakai, teruskan la pakai.. takkan semua pun nak beli baru..